(0712) 754 0845 [email protected]

Cerpen Cinta Kahwin Paksa Dengan Ceo Sombong


Perit pula aku rasa anak tekak aku ini. Bercakap dengan Anis memang tak sah kalau anak tekak aku ini tak tercedera. Dah nama pun kawan baik. Kalau bercakap tu memang tak ada cerpen cinta kahwin paksa dengan ceo sombong dah. Bukannya bergaduh tapi berbincang. Kau ingat lelaki itu bakal suami kau? Nak cari jodoh ini kenalah usaha. Lagipun aku sukalah tengok lelaki yang bawak motosikal macam tu.

Terbayang-bayang kelibat lelaki bermotosikal tadi di ruang mata aku. Dengan berjaket kulit dan helmet full face, bikin hati aku goncang. Apa kena dengan aku hari ini. Agaknya betullah kata Anis tadi. Sudah terkena sindrom 3 series. Kau tak tengok tadi dia mencilok kiri kanan. Smart apa motosikal macam tu. Tak baik kau tuduh lelaki tu tanpa usul periksa. Kalau tak betul jadi fitnah, kalau betul jadi mengumpat.

Dua-dua tu berdosa tau. Dosa dengan manusia ni, Allah tak akan ampun selagi kita sendiri tak minta maaf dengan orang tu. Buatnya kau tak jumpa dah lagi dengan lelaki tu, kau nak minta maaf dengan siapa? Anis ini mudah sangat menyimpan persepsi negatif pada seseorang, hanya dengan memandang luaran. Kepalanya yang berlapikkan tudung bawal digaru perlahan. Siapa-siapa yang bawak motosikal tu semuanya handsome dan baik je dekat mata kau. Tapi aku peliklah dengan kau ni.

Orang lain minat motor berkuasa besar. Harley Davidson ke, Ducati ke, Kawasaki How many different online dating sites are there ke. Cita rasa manusia ni kan berbeza-beza. Pantang kalau ada peluang mengejek aku. Nanti boleh aku bonceng motosikal suami aku je. Secara tak langsung, dia akan menutup kelemahan aku. Bukankah suami isteri itu saling melengkapi satu sama lain?

Gaya dah habis modal nak menjawablah tu. Cerpen cinta kahwin paksa dengan ceo sombong memandang pelik pada sejambak bunga segar di atas meja. Siapa pulalah yang tersilap letak bunga ini atas meja kerja aku? Ini mesti si Mail dispatch tersilap baca nama penerima. Sekeping kad yang terselit di celah jambangan bunga ros merah itu ku ambil. Siapa pulalah yang baik hati hantar bunga pagi-pagi buta pada aku ni?

Ouh, perempuan simpanan you? But bila you ada adik? Bukan you kurang rapat dengan cousin you ke? Menyirap darah aku keseluruh kepala. Panas beb, panas sangat. Mata pengunjung lain sudah mula seronok menyaksikan drama sebabak terhangat di pasaran ini. Yang lebih penting sekarang ini, siapa perempuan ini? Dating antique necklace clasps katanya dia ada meeting?

Wah ini sudah lebih. Takkan dia menipu aku? This is just my friend. Ah, dah playboy memang dasar payboy. Pergi mampos lah kau. Kali ini dengan air masak pula. Aku menjelirkan lidah dan terus berlalu. Baru beberapa langkah aku berpusing kembali mendekati Ameer. Ameer pula sudah tersengih melihat aku yang mendekatinya. Mungkin cerpen cinta kahwin paksa dengan ceo sombong yang aku sudah ubah fikiran. Aku membukan cincin tunangku dan diletakkan pada kocek kotnya.

Jelingan paling tajam aku berikan kepadanya. Dia kelihatan terkejut dan tergamam. Panggilan Kyra langsung tidak aku hiraukan. Tanpa sedar air mataku mengalir. Ah, aku sudah salah memberikan cinta aku. Ish, aku tak nak ingat dia lagi. Dia hanya masa silam aku. Ini sudah masuk dua kali aku kecewa. Aku ingat kali ini serius tapi sama saja.

Ah, aku benci lelaki, tak guna. Aku terus berlalu ke pantai. Lebih baik aku lari ke pantai daripada terus-terusan melayan ingatan aku yang asyik memikirkan mamat gila meroyan itu. Apabila sampai ke pantai, aku mula berjalan ke arah pantai. Semakin lama aku semakin maju. Aku lupa aku sudah melepasi bendera merah. Air pula sudah sampai ke tahap hidung aku. Aku seperti hilang pertimbangan. Dengan mata yang terpejam, aku terus berjalan dan berjalan sehingga aku terdengar satu suara memanggil.

Itupun langsung tidak aku hiraukan. Apa kau buat tu? Aku dengar seperti ada orang sedang berlari ke arahku. Aku pula tiba-tiba sudah sesak nafas. Aku terus tersedar dan terkapai-kapai. Lelaki itu terus menarik tanganku dan membawaku ke atas semula. Aku pula sudah terbatuk-batuk. Aduh, macam mana aku boleh hilang kewarasan ni? Gila ke aku nak bunuh diri? Kau ingat bunuh diri boleh selesaikan masalah ke? Lelaki tadi tersenyum sambil mengangguk.

Cepat saja dia berdiri dari mejanya. Ternyata dia pendek dari mamat pakaian pelik ni. Silap orang ke ni? Tak sanggup dia nak berhadapan dengan lelaki yang tiba-tiba datang. Dunia sekarang dah banyak orang main pukau-pukau ni. Dia tak nak jadi mangsa. Siapa pula yang bukak hon mulut tanpa isyarat ni. Nak bikin telinga aku pekak awal ke! Matanya membulat dengan kakinya mula terdorong ke belakang. Kan saya dah kata encik salah orang.

Simpan je hello encik tu. Kunci kereta dibawa keluar. Cermin mata dan topinya dibuka menghadap Fadira. Mulutnya ternganga sebentar sementara Arin memakai topi dan kaca matanya kembali. Dia melihat Arin Haikal yang memerhatikan bibirnya. Pantas saja mulutnya digumam. Lelaki gatal plus hensem macam Arin ni tak boleh di percayai!

Tanpa kata dia menghadang bibirnya dengan tapak tangannya. Memang awak la pengendap tu kan! Adakah muka comel macam ni dikatakan pengendap. Bukan penghendap tapi tercuri dengar. Ada ke orang tercuri dengar siap tangkap gambar sekali? Tapi dia dah sediakan rancangan baik punya hari ni. Khas buat gadis manis di depannya. Nak ambil gambar tu dan buat cerita mengarut tentang pelakon hebat macam saya ni. Terbutang mata Fadira jadinya. Dia melihat muka hensem di depannya. Sakitnya hati dituduh macam tu.

Siapa kata dia nak buat cerita? Sekarang ni muka hensem pun dah nampak macam belacan. Tu bukan buat cerita tapi memang kenyataan. Arin Haikal yang kononnya pelakon laki hensem yang terkenal tu sebenarnya kaki perempuan. Takut semua orang tahu yang perangai awak yang sebenarnya macam mana. Muka hensem tapi perangai out!

Dia menelan air liur melihat lelaki yang melangkah penuh karisma. Tiba-tiba saja terasa kunci kereta ditangan dirampas kasar. Inikah makhluk yang kawan aku puja sangat tu. Nasib la aku ni tak gila pada pelakon Arin ni. Kalau tak memang aku terlompat seronok dekat sini. Tak cukup lagi dengan amaran aku?


Cerpen Hatiku terlekat cinta CEO


Cerpen DIA MR.SOMBONG

Aku rasa masuk kali ni, makin Dr. Are you first time meeting with me. Tengah aku melalut di dalam hati, bosku yang terkenal dengan kegarangannya itu. Maka, tak ada pulak kena marah teruk macam aku? Maka, tidak berani untuk bertentang mata dengan Dr? Jangan dok berangan je. Namun, tengking kuat-kuat macam ni ingat aku pekak ke. Aku tidak berani bertentang mata dengannya. Hish, kena bambu teruk. Are you first time meeting with me. Macam la telinga aku ni satelit yang boleh menembusi pintu biliknya yang setebal 3 inci tu. Hish, dah empat kali Dr. Aku turun awal pun sampai cerpen cinta kahwin paksa dengan ceo sombong jugak. Makin aku menjawabtengking kuat-kuat macam ni ingat aku pekak ke. PARAGRAPHSaturday, boleh sakit jantung aku dibuatnya, tak pernah aku dengar dia cakap lembut dengan aku.

About Yogi

Semua perempuan gerun mahu mendekatinya, perangai mengalahkan harimau malaya. Jangan ingat semua perempuan ni lemah. Semua dia boleh beli.

Recent Posts
Free dating site in indianapolis

TERIMA KASIH CINTA Suatu Ketika Dahulu… DI kerusi itu, dia termenung sendiri.…

Orlando dating online

Pantas mata mereka menangkap tubuh di muka pintu dengan rasa terkejut. Rindunya nak tengok muka awak yang comel ni.…

Contact Info
72 Live St, Melbourne PIC 3258 (0712) 754 0845 [email protected]
Copyright © 2017 karerdel.ru